Thursday, December 30, 2010

Review: Maleena Wedding Organizer

Jangan pada bingung ya kenapa tiba-tiba muncul nama Maleena Wedding Organizer..hehe..Vendor yang satu ini emang jarang banget gw bahas diblog karena ini adalah vendor yang ngurusin semuanya untuk acara resepsi Adat Padang dirumah Delon. Dan kenapa gw jarang ngebahas?karena emang yang banyak berhubungan langsung ama vendor ini adalah mama mertua. hehe.

Untuk acara adat padang, mulai dari dekor, tenda, pelaminan, baju pengantin, catering, make up, MC, penari, foto&video, sampe perintilan lain kayak buku tamu, tempat angpau, diurusin sama Maleena smuanya. Sebenarnya dia fokusnya di make up, baju pengantin, dan dekorasi tenda *Jas putih yang dipake Delon pas akad juga dipinjamin sama Maleena tanpa ada charge tambahan :D*.

Dari segi dekor, menurut gw ciamik bangett..Lorong menuju rumah dihiasnya cantiik..lampu-lampu ditendanya gw suka bangett. Sayang gw ga menemukan foto yang bener-bener ngambil dekorasinya..Jadi cuma ini foto yang sedikit banyak ngasih liat dekorasi lorong yang gw suka banget itu..hehe


Makanan buffet memang dipesan lewat Maleena, ga tau dianya pake catering apa, tapi tetep ada penambahan makanan yang dimasak sendiri atau pesen ditempat lain, kayak sate padang yang dipesan di tukang sate langganannya mama mertua dari jaman kuliah dulu..Trus ada juga siomay yang dipesan dari catering orang tua murid yang mama mertua ajar *maklum mertua itu guru matematik di SMA :D*..Kalau dari makanan, menurut gw lumayan lah, karena gw ga nyoba semuanya. Yang paling banyak gw makan hari itu adalah SATE PADANG!! ada kali seharian itu makan sampe 30 tusuk apa lebih kali ya :p..


Untuk Make Up, yang ngerjain langsung adalah Mba Lina (yang punya Maleena)..Karena ini acaranya antar pengantin wanita kerumah pengantin pria, makanya gw dirias dirumah. Jadi jam 8 pagi Mba Lina udah sampe dirumah gw untuk make up. Ade'2 gw dan nyokap dimake up-in sama ade' iparnya Mba Lina *sorry, gw lupa namanya x_x*..

Make up-nya cukup oke laah, walaupun gw lebih suka hasil make upnya Mba Ugi *yang make up-in pas akad dan resepsi di gedung - review menyusul dipostingan berikutnya*..hehe..Dan yang membuat gw sedikit lega adalah sunting padangnya yang model kayak bando, jadi ga ditusuk satu-satu dan ga seberat yang gw bayangkan. Karena gw berpikir sunting padang ini akan jauh lebih berat dari sunting Aceh, tapi ternyata tidak lhoo..masih jauuh lebih berat sunting Aceh :D.

Gw adalah orang yang jaraaaaang banget pake bulu mata palsu. Sebelum nikah *diluar tes make up*, gw cuma dua kali pake bulu mata palsu dan itu pun cuma selapis. Tapi pas akad dan resepsi digedung, gw dipakein 2 lapis bulu mata palsu yang membuat mata rasa beraaat banget. Dan ternyata itu masih kurang banyak lhoo, pas adat padang ini gw pake 3 lapis bulu mata palsu yang salah satunya pake blink-blink gtu..haha

Berhubung gw dimake up-nya dirumah, jadi kan gw mesti kerumahnya Delon naik mobil dengan kondisi sudah full make up + sunting tentunya. Dari sebelum acara gw udah pasrah mikirin naik mobil dengan sunting yang gedenya amit-amit itu. Dan ternyata caranya adalah gw duduk dimobil dengan kondisi jok setengah diturunin dan harus ada orang yang duduk dibelakang gw untuk nahan suntingnya. Pas masuk ke dalam mobilnya susah payah dah, karena mesti suntingnya dulu yang masuk baru badan sampe kaki *sayang ga ada fotonya karena si fotografer ud ngacir kerumah Delon untuk persiapan nyambut pengantin wanita*..Jadi adanya cuma foto pas gw jongkok2 berusaha keluar dari mobil..bener-bener perjuangan daah!! hehe

Begitu sampe dirumah Delon, sekitar jam11an, gw dan rombongan keluarga nunggu di ujung jalan sampai Delon dan keluarganya datang menjemput. Setelah itu kitapun jalan berdampingan masuk kerumah sampai duduk dipelaminan dengan diiringi tari piring dan musik dari gendang2. Acara pun dimulai dari sambutan, salam-salaman sampe foto-foto bersama keluarga dan para tamu :D..


Menuju jam3, kepala rasanya udah super berat dan ga kuat lagi dengan sunting yang dipake dari jam10an. Akhirnya baru jam stgh4an sunting bisa dilepas dan gw pun berganti kostum sekaligus touch up make up. Tapi jujur-jujuran mah gw ga suka ama hasil setelah di touch up karena gw berasa kayak badut, putih bangettt euy mukanya. Mungkin klo ga di touch up lagi hasilnya malah lebih oke.

Selama gw ganti baju dan touch up yang memakan waktu cukup lama *ada kali 45 menitan*, Delon lah yang berdiri dipelaminan sendirian menyambut para tamu. hehe. Bahkan ada foto sama tamu dimana gw dan Delon memakai kostum yang berbeda. Delon masih pake baju padang, gw udah ganti kebaya. hahaha..

Pas deket-deket maghrib, sekitar jam stgh6an, tamu yang datang mulai sedikit, dan Delon pun dipaksa nyanyi ama sepupu-sepupunya. Sebenarnya itu sama sekali ga ada masalah, karena Delon memang doyan nyanyi dan tiap ada acara kantor dia sering ngisi acara jadi penyanyinya. Tapiii, gw yang sama sekali ga bisa nyanyi dipaksa naik ke atas panggung juga. Jadilah gw cuma nyengir-nyengir doank pas Delon nyanyi Endless Love ama apa gitu satu lagu lagi gw lupa. Begitu Delon kelar nyanyi, gw pikir mah udah kelar lah yaa..eeeh,ternyata saudara-saudaranya Delon minta gw nyanyi Bungong Jeumpa *lagu aceh*, ya udah lah dengan suara pas-pasan gw nyanyiin tuh lagu..Kayaknya mah pada sakit kuping gara-gara denger gw nyanyi :p
Duduk dan berdiri dipelaminan sampe sekitar 7 jam sangat melelahkan lhooo..Kadang baru juga duduk dan mau makan, eeeh tamunya datang lagi. Klo digedung kan sekalinya berdiri ya berdiri terus untuk salaman. Kalo dirumah kan ga bisa begitu, tamu datengnya ga barengan, jadi ya gw dan delon mau ga mau duduk-bangun-duduk-bangun. haha. Selama duduk bangun itu, inilah beberapa candid foto yang berhasil diambil. Bahkan, sangking cape' dan bosannya, gw pun sampe pegang bb..hahaha
(Click Images To See Larger)

Semua foto yang ada di postingan ini adalah foto mentah dari fotografernya Maleena. Yang hasil setelah diedit belum jadi. Untuk kualitas foto, sebenarnya sih agak sedikit kecewa, karena disetiap foto ada bercak hitamnya, kayaknya sih karena ada sesuatu dikameranya. Memang sih ga terlalu keliatan, tapi dibeberapa foto itu cukup mengganggu. Mudah-mudahan aja bisa diedit biar hasilnya tetep oke.

Kalau dinilai pake angka, gw kasih 8 buat Maleena Wedding Organizer, karena hasil make up setelah touch up dan fotonya agak mengecewakan. Tapi tetepp untuk tendanya gw suka bangettt..Karena beberapa kali datang ke acara nikahan dirumah juga dan belum nemu yang cantik begini, klo digedung sih sering ya. hehe. Dan dari segi harga juga sangat bersahabat, ga pake charge macem-macem. Misalnya ya kayak baju akad yang dipake Delon. Baju para mama juga disewa dari Maleena. Baju itu juga khusus dijahit baru lho..Buat yang mau ngadain acara dirumah dan butuh dekorasi tenda, gw sih sangat menyarankan vendor ini :D..Tapi sayang gw ga pegang no contactnya. Nanti deh ditanya ke suami dulu, kalau udah dapat InsyaAllah akan diposting disini juga..

Wednesday, December 29, 2010

Love how the bride's shoes match the moody blue sky on Mt. Hood. Wait, are they wearing matching Chucks??? Angela's wedding at Timberline Lodge. The bride wore Giselle.

Tuesday, December 28, 2010

Review: Pelaminan Aceh Diah Dekorasi

Saatnya review lanjutan!! Dan yang akan gw review kali ini adalah Diah Dekorasi yang menghandle masalah pelaminan dan baju-baju Aceh yang dipake pas acara resepsi di gedung..Vendor ini adalah vendor yang pertama kali deal. Abisnya setau gw yang memang jagonya nanganin pelaminan Aceh itu ya Diah Dekorasi dan Cut Marlyn. Dari segi harga, Cut Marlyn katanya sih lebih mahal, tp gw sendiri ga tau karena ga pernah nanya2. Dari awal emang langsung ke Diah Dekorasi karena pas sepupu kawinan juga pake vendor, jadi udah ga diragukan lagi lah. hehe

Kalau yang kemarin gw liat, pelaminannya oke..baguus..warnanya juga pas ama yang gw minta padahal gw cuma bilang ada pink sama broken white plus nuansa emasnya. Dan berhubung gedung Sasono Adiguno itu pendek makanya gw pilih pelaminan yang bagian atasnya lurus-lurus aja dan ga pake palm background. Abisnya ga terlalu guna juga, yang ada malah nambah2in budget..haha..

Salah satu kesulitan pake Diah Dekorasi adalah dia ga rekanan dengan banyak gedung, jadinya ada charge tambahan dari gedungnya. Mungkin sih karena jarang juga kali ya yang bakal pake Aceh. hehe



Selain pelaminan, baju Aceh dan berbagai perhiasan yang gw dan Delon pake juga disediain dari Diah Dekorasi. Biasanya pengantin perempuannya memilih untuk pake warna yang sama antara baju dan songketnya, tapi gw dengan nekatnya memilih warna yang berbeda yaitu Emas dan Shocking Pink!! Alasannya sih biar pengantinnya tetap lebih menonjol dari pelaminan yang emang udah heboh. Karena itu juga gw minta kain yang ada dibelakang rumah pengantinnya warna broken white. hehe. Abis sering banget liat pengantin Aceh yang jadinya 'tenggelam' sama pelaminannya. Jadi kalah saing gitu pengantin ama pelaminannya :p..Pertama kali kasih tau ke Delon tentang warna bajunya, dia sempet bilang "serius bajunya begitu?", tapi ternyata pas liat hasilnya kemarin gw sangat-sangat puas dengan warna baju yang gw pilih :D

O iya, sekarang ini untuk atasan baju Acehnya, banyak orang yang pake dari bahan brokat. Tapi gw justru memilih baju dari bahan satin biar ga terlalu ngepas plus biar warna emasnya lebih dapat dan ngejreng, karena jarang banget nemu brokat warna emas yang bagus..rata-rata klo difoto jadinya terlalu soft, kurang gonjreng. hahaha.

Yang sedikit agak mengecewakan adalah ibu-ibu yang pakein aksesoris. Kayaknya karena udah pada tua, jadi pas pakein gelang-gelangnya ada yang susah banget ga masuk-masuk karena dianya udah susah ngeliat. Terus kayaknya ibu itu ga terlalu bisa pasangan jilbab dasar jaring-jaring warna emas, jadi agak kurang pas aja. Tapi untungnya sih ga terlalu mengganggu dan sunting acehnya dipasang dengan kuat. Karena sampe nyangkut dibajunya temen gw tapi tuh sunting ga pada copot, padahal kepala gw aja rasanya udah mau copot karena ikut ketarik. hahaha


Jas dan kain para among tamu laki-lakinya juga disewa dari Diah Dekorasi. Baju para bapak dan adik-adiknya Delon yang cowok semua juga sewa dari Diah. Untuk jas among tamu yang warna hitam-hitam itu emang papa minta dibawain stok yang banyak, sekitar 50-60 baju, biar yang pake bisa milih ditempat bajunya. Berhubung banyak yang datang dari Aceh, jadinya mereka semua ga mungkin fitting duluan. Dan alhamdulillahnya sih baju yang dibawa cukup untuk dipake para among tamu. Malah karena dibawa kebanyakan, banyak yang jadi main pake-pake aja padahal ga jadi among tamu..Dari perhitungan awal ada 40an yang bakal pake jas Aceh, jadinya malah sampe 60an. hahaha. Disinilah muncul unpredicted budget ;)

Dan yang sempet jadi masalah, baju untuk papa mertua agak kegedean. Papa ngerasa bajunya beda sama yang pas fitting, tapi kata orang vendornya sama. Untungnya sih ga yang kegedean banget-banget, jadi masih bisa ditolerir lah. Selain baju para papa, kain songket dan selendang para mama juga sewa dari Diah Dekorasi.
Kalau dinilai dengan angka gw kasih 8,5 buat Diah Dekorasi. Kalau saja baju papa mertua ga kebesaran dan ga ada masalah dalam pemasangan sunting dan aksesoris, gw bakal kasih 9 juga. hehe. O iya, Diah Dekorasi juga minjemin 2 payung dan 2 tempat sirih yang dipake pas prosesi Akad Nikah for free :)

Proses nego dan segala macamnya, termasuk minta bonus dan diskon, gw slalu berhubungan dengan Kak Dedek (0818111058). Kak Dedek itu anaknya dari Bu Diah (yang punya vendor). Dan sekarang emang kak dedek yang nanganin langsung Diah Dekorasi :)

P.S. Ini cuma pake foto seadanya, nanti foto-foto yang lebih jelas bakal segera diupdate kalau udah dapat dari fotografer yang adalah kk' spupu gw. hehe. Abis bang nickonya lagi sibuk dan memang dia bilang butuh waktu sebulan untuk nyelesaiin editan foto-foto nikahannya :D

Monday, December 20, 2010


Gorgeous Naomi (and dashing Alastair) at their Melbourne, Australia wedding. The bride wore Oysters & Pearls (with a fetching customized sleeve).

Tuesday, December 14, 2010

Lovely Cynthia, married guess where in October. The bride wore Persuasion.

Saturday, December 11, 2010



Dear photos from Tasha's wedding at the Cornelius Pass octagonal barn. Her dress was a labor of love and I really did love making it...the perfect project for the patient days of winter. On a damp, dark January morning early this year, I began collaging together dozens of bits of hundred-year-old lace, stitching them one by one over a floating layer of tea-dyed silk organza. A truly handmade dress for a special girl. Thanks, Tasha.

Friday, December 3, 2010

BIG hearts.

 Where do I start? With the heart.
 When it comes to DIY drama, these streamers may be my all-time fave.
 You can stand under my umbrella.
Grey ladies in wellies. As you can tell, I cannot get enough of this wedding. Big hearts (and unicorns, and fuzzy baby bunnies) to stylish couple Kathryn and Jeffrey (the bride wore Giselle).

All photos: Green Chair Studio

Thursday, December 2, 2010

I do love a bicycle at a wedding.

Alivia's August wedding was recently featured on the Martha Stewart Weddings website. The bride wore Honeychurch.
My favorite things: the sunny bouquets, the bike (of course) and the yellow bridal party dresses--each is so individual! View the complete photo gallery here.

Monday, November 29, 2010

A New England autumn wedding.


So many lovely touches (and so much love!) at Sarah and Joe's autumn wedding in Connecticut. The bride wore Oysters & Pearls. You can see more gorgeous photos (some of gourds) here and here.

Fall crush.

Photo: Patrick A. Wilson
This is my favorite photo from the set Amber sent over from her wedding. I customized her dress by embellishing the bodice all over with antique lace flowers and appliqu├ęs. I love how the delicacy of the lace is punched up by all those gothic grape and berry tones, the luscious fall flowers, and her va-va-voom lipstick. Spin that color wheel, o Brides of 2011. There is life beyond Blush and Bashful.